Snorkeling kat Pulau Mapur, Bintan – Kepulauan Riau (Hari 3)

Senin, 31Maret 2014

Menurut pengakuan Agas sih, view sunrise dari pantai Larang seronok lho. Ya, alhasil kami pun memaksakan bangun dari tidur lebih pagi hanya untuk menyaksikan sunrise.

Sunrise di pantai Larang

Sunrise di pantai Larang

Aktivitas yang kami lakukan di hari ketiga hampir sama dengan hari ke dua. Bedanya hanya tidak ada tim yang mengambil air, karena Puji sudah mengambil air yang cukup sampai siang ini. Selesai mengisi perut tentunya kami langsung snorkeling / bekarang lagi. Iya, target kami disini harus muntah gegara snorkeling. Puas-puasin snorkeling mumpung masih ada waktu sampai jam 2 siang karena hari ini adalah hari terakhir kami di pantai Larang.

swimming, snorkeling on the beach every time

swimming, snorkeling on the beach every time

Pantai sih kotor tapi lautnya coy, buening

Pantai sih kotor tapi lautnya coy, buening

Hasil tangkapan rangeu & kima

Hasil tangkapan rangeu & kima

Melihat teriknya matahari makin memperkuat rasa malas untuk packing. Kurang lebih pukul 14.00 wib kami sudah selesai packing, semua perlengkapan dan alat yang kami baca sudah dipastikan masuk ke dalam carrier dan daypack. Sedih juga sih harus segera balik ke rumah Pak RT, padahal kami belum ada yang muntah lho. Mudah-mudahan next time kami bisa berkunjung kesini lagi dan dengan durasi waktu yang lebih lama. AMIIIIIIIIIIIIIIN…

selesai juga packing-nya

selesai juga packing-nya

Jalur pulang ke rumah Pak RT berbeda dengan jalur keberangkatan. Hal ini dipilih karena untuk penghematan tenaga. Iya, jika memilih jalur yang sama dengan jalur keberangkatan sangat membutuhkan banyak tenaga untuk susur pantai (naik-turun batu tepi laut). Berbeda jika lewat jalur pulang yang kami pilih. Jalannya full jalan setapak, hanya akan menemui jalur yang naik-landai-turun untuk melewati beberapa bukit. Pertimbangan lainnya adalah untuk merasakan kedua jalur untuk menuju pantai Larang dari rumah Pak RT.  Continue reading

Snorkeling kat Pulau Mapur, Bintan – Kepulauan Riau (Hari 1)

Lokasi Pulau MapurYups, pengajuin cuti nyangkul dari 28 Maret – 1 April 2014 pun approved oleh sang Bos. Iya, liburan kali ini akan saya manfaatkan untuk seruntulan ke salah satu pulau terluar di sisi timur Kepulau Riau. Sebut saja, Pulau Mapur yang masih masuk dalam wilayah kabupaten Bintan. Menurut kepri.travel, Pulau Mapur memiliki luas 4.400 meter persegi dengan jumlah penduduk sekitar 267 KK. Di sisi Utara, perairannya berbatasan dengan Laut Cina Selatan dan Malaysia, sisi Selatan berbatasan dengan Kelong sedangkan di sisi Barat berbatasan dengan Kecamatan Gunung Kijang. Sejak tahun 2006, pemerintah telah mengembangkan perairan Pulau Mapur sebagai kawasan konservasi terumbu karang, yang fokus pada pemeliharaan biota bawah laut.

Seruntulan kali ini sudah direncanakan jauh-jauh hari. Jumat, 28 Maret 2014 pukul 09.30 wib saya dan Pansus pun berangkat dari Tiban untuk menuju pelabuhan Telaga Punggur, Batam. Karena masing-masing membawa carrier, maka terpaksa harus menggunakan motor masing-masing. Dengan jarak 28,5 km waktu 45 menit kami habiskan untuk perjalanan Tiban – Tg Punggur dan setibanya di pelabuhan Tg Punggur, kami langsung mengarah ke area parkir inap motor. Seperti biasa, kami pun disambut oleh “kicauan” para petugas loket yang menawarkan jasa penyebrangannya. Tarif per orang untuk penyebrangan Tg Punggur – Tg Pinang seharga Rp 55.000 per orang + biaya peron sebesar Rp 2.000,-. Tiban - Punggur

Setibanya di pelabuhan Tg Pinang, Pansus langsung koordinasi dengan Agas yang sebelumnya sudah janjian untuk menjemput kami. Tiga puluh menit kemudian, adik-adiknya Agas menghampiri kami untuk melanjutkan perjalanan ke sekretariat Mahapala Umrah di Senggarang. Untuk mempercepat kami memilih untuk lewat kampung bugis. Iya, hanya diperlukan 15 menit untuk tiba di kampung bugis dengan menggunakan pompong dari pelantar 4. Tidak rugi pulak sih, karena biaya penyebrangannya hanya Rp 5.000,- per orang. Dari pelabuhan kampung bugis, kami dijemput juga oleh tim-nya Agas.  Continue reading