Tarif Penyebrangan Tg. Punggur (Batam) – Tg. Uban (Bintan) by Roro ASDP

Berikut adalah daftar tarif penyebrangan dari Telaga Punggur ke Tanjung Uban mengunakan kapal Roro-nya PT. ASDP per Januari 2016.

image

Informasi di atas dibutuhkan sebagai bahan pertimbangan seseorang untuk membawa kendaraan dari Batam atau menyewa kendaraan di Bintan jika warga Batam ingin piknik di Bintan.

Silahkan dihitung plus minus-nya gaes…

Snorkeling kat Pulau Mapur, Bintan – Kepulauan Riau (Hari 3)

Senin, 31Maret 2014

Menurut pengakuan Agas sih, view sunrise dari pantai Larang seronok lho. Ya, alhasil kami pun memaksakan bangun dari tidur lebih pagi hanya untuk menyaksikan sunrise.

Sunrise di pantai Larang

Sunrise di pantai Larang

Aktivitas yang kami lakukan di hari ketiga hampir sama dengan hari ke dua. Bedanya hanya tidak ada tim yang mengambil air, karena Puji sudah mengambil air yang cukup sampai siang ini. Selesai mengisi perut tentunya kami langsung snorkeling / bekarang lagi. Iya, target kami disini harus muntah gegara snorkeling. Puas-puasin snorkeling mumpung masih ada waktu sampai jam 2 siang karena hari ini adalah hari terakhir kami di pantai Larang.

swimming, snorkeling on the beach every time

swimming, snorkeling on the beach every time

Pantai sih kotor tapi lautnya coy, buening

Pantai sih kotor tapi lautnya coy, buening

Hasil tangkapan rangeu & kima

Hasil tangkapan rangeu & kima

Melihat teriknya matahari makin memperkuat rasa malas untuk packing. Kurang lebih pukul 14.00 wib kami sudah selesai packing, semua perlengkapan dan alat yang kami baca sudah dipastikan masuk ke dalam carrier dan daypack. Sedih juga sih harus segera balik ke rumah Pak RT, padahal kami belum ada yang muntah lho. Mudah-mudahan next time kami bisa berkunjung kesini lagi dan dengan durasi waktu yang lebih lama. AMIIIIIIIIIIIIIIN…

selesai juga packing-nya

selesai juga packing-nya

Jalur pulang ke rumah Pak RT berbeda dengan jalur keberangkatan. Hal ini dipilih karena untuk penghematan tenaga. Iya, jika memilih jalur yang sama dengan jalur keberangkatan sangat membutuhkan banyak tenaga untuk susur pantai (naik-turun batu tepi laut). Berbeda jika lewat jalur pulang yang kami pilih. Jalannya full jalan setapak, hanya akan menemui jalur yang naik-landai-turun untuk melewati beberapa bukit. Pertimbangan lainnya adalah untuk merasakan kedua jalur untuk menuju pantai Larang dari rumah Pak RT.  Continue reading

Snorkeling kat Pulau Mapur, Bintan – Kepulauan Riau (Hari 1)

Lokasi Pulau MapurYups, pengajuin cuti nyangkul dari 28 Maret – 1 April 2014 pun approved oleh sang Bos. Iya, liburan kali ini akan saya manfaatkan untuk seruntulan ke salah satu pulau terluar di sisi timur Kepulau Riau. Sebut saja, Pulau Mapur yang masih masuk dalam wilayah kabupaten Bintan. Menurut kepri.travel, Pulau Mapur memiliki luas 4.400 meter persegi dengan jumlah penduduk sekitar 267 KK. Di sisi Utara, perairannya berbatasan dengan Laut Cina Selatan dan Malaysia, sisi Selatan berbatasan dengan Kelong sedangkan di sisi Barat berbatasan dengan Kecamatan Gunung Kijang. Sejak tahun 2006, pemerintah telah mengembangkan perairan Pulau Mapur sebagai kawasan konservasi terumbu karang, yang fokus pada pemeliharaan biota bawah laut.

Seruntulan kali ini sudah direncanakan jauh-jauh hari. Jumat, 28 Maret 2014 pukul 09.30 wib saya dan Pansus pun berangkat dari Tiban untuk menuju pelabuhan Telaga Punggur, Batam. Karena masing-masing membawa carrier, maka terpaksa harus menggunakan motor masing-masing. Dengan jarak 28,5 km waktu 45 menit kami habiskan untuk perjalanan Tiban – Tg Punggur dan setibanya di pelabuhan Tg Punggur, kami langsung mengarah ke area parkir inap motor. Seperti biasa, kami pun disambut oleh “kicauan” para petugas loket yang menawarkan jasa penyebrangannya. Tarif per orang untuk penyebrangan Tg Punggur – Tg Pinang seharga Rp 55.000 per orang + biaya peron sebesar Rp 2.000,-. Tiban - Punggur

Setibanya di pelabuhan Tg Pinang, Pansus langsung koordinasi dengan Agas yang sebelumnya sudah janjian untuk menjemput kami. Tiga puluh menit kemudian, adik-adiknya Agas menghampiri kami untuk melanjutkan perjalanan ke sekretariat Mahapala Umrah di Senggarang. Untuk mempercepat kami memilih untuk lewat kampung bugis. Iya, hanya diperlukan 15 menit untuk tiba di kampung bugis dengan menggunakan pompong dari pelantar 4. Tidak rugi pulak sih, karena biaya penyebrangannya hanya Rp 5.000,- per orang. Dari pelabuhan kampung bugis, kami dijemput juga oleh tim-nya Agas.  Continue reading

Seruntulan ke Dabo di Pulau Singkep, Lingga, Kepulauan Riau [Part 3]

Alkisah di hari Sabtu tanggal 10 Agustus tahun 2013

Semangat pagi Dabo. Pagi ini kami disambut dengan hujan. Bangun tidur jam 6 pagi ada yang langsung mandi dan ada pula yang masih bergumul dengan kasur. Target pagi ini adalah mandi di Air Panas kaki Gunung Lanjut.

Air hujan dari langit Bukit Kabung sudah habis dan waktu pun menunjukan jam 7.30. Dengan segera kami meluncur dari basecamp menggunakan sepeda motor untuk menuju pemandian air panas yang terletak di kaki Gunung Lanjut.

Perjalanan kami ternyata melewati salah satu pembangkit listrik tenaga diesel yang menerangkan sebagian listrik di Pulau Singkep. Setelah melewati PLTD tersebut jalan beraspal pun menghilang. Nampaknya pengaspalan jalan belum selesai karena disana masih ditemui tumpukan batu kerikil. Selama perjalanan dapat dilihat di kanan-kiri jalan kolong yang tentunya sudah digenangi oleh air.

Kolong

Kolong

Kondisi jalan pun semakin memburuk. Tanah merah yang baru saja dibasuhi air hujan membuat kondisi jalan menjadi licin. Disini harus pandai memilah-milah jalan untuk kenyamanan berkendara. Setelah melewati beberapa jembatan akhirnya kami pun tiba di pemandian air panas. Keluarin uang dari dompet untuk membayar tiket masuk. Untuk dewasa ditukar dengan mahar sebesar Rp 3.000 per orang.

Pemandian Air Panas Gunung Lanjut

Pemandian Air Panas Gunung Lanjut

Menurut cerita Tiara, tempat wisata pemandian air panas ini sudah ditangani oleh pemerintah daerah. Ada beberapa pondok / panggung yang digunakan sebagai tempat duduk/tas/makanan pengunjung. Kolam renang/mandi terbagi menjadi 3 bagian yang masing-masing kolamnya mempunyai tingkat suhu kepanasan yang berbeda. Satu (1) kolam yang diperuntukan khusus untuk anak-anak dan 4 kamar mandi untuk membilas badan.

Kolam Air Panas

Kolam Air Panas

Papan digunakan sebagai alas kolam pemandian agar pengunjung tidak langsung menyentuh/menginjak belerang atau sumur sumber air panas tersebut. Sumber air panas ini berasal dari belerang Gunung Lanjut. Oh iya, kami belum tau berapa ketinggian Gunung Lanjut.

Di tempat ini sangat cocok untuk menyantaikan diri karena lokasinya yang ada di bawah kaki Gunung Lanjut yang sudah pastinya mempunya hawa yang dingin tetapi kita bisa berendam di kolam yang berisi air hangat/panas.

Cukup 30 menit kami berendam di kolam air panas, jadi tepat pada pukul 9.20 kami kembali bergerak menuju target selanjutnya yaitu air terjun Batu Ampar. Atas petunjuk Ribud maka kami pun melewati jalur pintas yang melewati hutan dan kebun. Jalan yang kami lalui itu merupakan jalan yang dulu digunakan untuk mengangkut timah hasil penambangan.

Selama perjalanan menuju Batu Ampar banyak ditemukan kolong. Ada yang air warnanya hijau sampe ke yang berwarna agak hitam. Pemandangan dijalur yang kami lalui pun tidak mengecewakan. Kanan kiri terdapat hutan yang berbukit dan dikejauhan sana juga terlihat jelas Gunung Lanjut.

Gunung Lanjut

Gunung Lanjut

Di dalam hutan sana juga banyak ditemukan pondok/rumah yang digunakan sebagai tempat istirahat masyrakat yang berkebun. Pohon karet sangat banyak ditemukan disana jadi sebagian masyarakat pun berprofesi sebagai petani karet.

Setelah ditungak-tengok ternyata ban belakang motornya Ribut bocor. Ini masih ditengah hutan loh. Akhirnya Ribut pun dibiarkan bermotor sendirian tanpa boncenger. Jadi motor yang dikendarai oleh Adib pun akhirnya tumpuk tiga (macam nesting).

Rumah-rumah penduduk pun mulai nampak yang berarti juga jalan raya (aspal) semakin dekat. Tukang tambal ban pun pasti akan mudah dijumpai. Kami biarkan Ribut melipir ke bengkel untuk menambal ban yang bocor dan kami menungu sambil beristirahat sejenak tepat di simpang masuk wisata Batu Ampar.

Simpang Batu Ampar

Simpang Batu Ampar

Ribut sudah bergabung lagi dengan tim dan waktu menunjukan pukul 11.11 maka tidak buang waktu untuk kembali bergerak menuju air terjun Batu Ampar. Ternyata hanya butuh waktu 8 menit untuk tiba di Air Terjun Batu Ampar.  Continue reading

Seruntulan ke Dabo di Pulau Singkep, Lingga, Kepulauan Riau [Part 2]

Alkisah di hari Jumat tanggal 9 Agustus tahun 2013

Rombongan terpecah dari beberapa wilayah, dari Sei Panas, Batam Center, Tiban dan Sagulung. Meeting point di Batu Aji. Nah pada H-1 kami sepakat janjian untuk jam 7 pagi sudah sampai di Batu Aji. Karena masih musim mudik dikhawatirkan kehabisan tiket kapal dari Telaga Punggur ke Jagoh, Dabo.

Akhirnya gerombolan dari Sagulung lah yang betul-betul ontime tiba di Batu Aji. Tapi karena kecewa akhirnya blok Sagulung pun putar kompas lagi ke Sagulung. Sekalian lewat saia pun akhirnya jemput juga blok Sagulung. Langsung berangkat ke meeting point tapi blok Tiban belum juga muncul, apalagi blok Sei Panas

Memasuki jam 8 pagi blok Tiban dan Sei Panas pun menampakan dirinya di meeting point. Jam 8.25 kami take off ke pelabuhan Tanjung Punggur dengan menumpangi roda empat sang Boss. Jalanan masih relatif sepi tapi tidak berlaku di sekitaran pelabuhan Telaga Punggur. Kami pun tidak kebagian memarkirkan roda empat sang Boss di dalam area pelabuhan. Dapatlah lapak untuk memarkirkan itu roda empat tidak jauh dari pelabuhan Telaga Punggur.

Tiket Ferry Tg Punggur - Dabo

Tiket Ferry Tg Punggur – Dabo

Babang Basten pun kami utus untuk membeli tiket kapal. Tiket sudah dipegang, namun karena masih jam 9.05 maka kami putuskan untuk ngupi dan ngeteh di kedai sekalian sarapan. Jam 9.45 kami mulai memasuki dan menaiki kapal KM Marina Baru yang sudah siap menghantarkan kami ke Dabo, Pulau Singkep.

Tepat jam 10.15 KM Marina Baru mulai melepaskan sandaran dari pelabuhan Tanjung Punggur. Tidak begitu banyak penumpang yang ada di dalam kapal, tidak seperti kapal tujuan Tanjung Pinang yang masih ‘bejubel’. Clangak-clinguk menikmati pemandangan lewat jendela sambil cek posisi di GPS dan ternyata kapal yang kami tumpangi itu melewati jembatan 3 Barelang. Buru-buru lah kami ngacir ke atap kapal untuk benar-benar menikmati perjalanan. Tak lupa kami juga ambil gambar sebagai dokumentasi bahwa kami pernah menaiki kapal yang melewati jembatan 3 Barelang tersebut.

Under Jembatan 4 Barelang

Under Jembatan 4 Barelang

Tidak jauh dari jembatan 3 kami melihat tebing disebelah kiri kapal yang sangat mungkin digunakan untuk latihan panjat tebing. Kalo tidak melenceng tebing tersebut berada di latitude -0.87024, longitude 104.09218

Tebing Panjat

Tebing Panjat

Masih menikmati perjalanan sambil disuguhi lukisan “nyata” nya sang Khalik. Angka di jam tangan sudah menujukan 12.40 wib. Tepat disebelah kiri kami melihat hamparan pasir putih yang sangat panjang dan mungkin juga indah untuk dinikmati. Kemungkinan posisi pasir putih itu ada di latitude -0.19123, longitude 104.336716 dan menurut database navitel itu pulau bernama Pulau Blandoh Besar. Dan kalau dilihat dari penampakan di google nampaknya itu pulau tak berpenghuni manusia.

Pulau Blandoh Besar

Pulau Blandoh Besar

Disebelah kanan kapal nampak rumah-rumah penduduk Pulau Cempa. Menurut salah satu penumpang masyarakat pulau Cempa salah satu penghasil ikan teri yang dikirim ke Tanjung Pinang. Ternyata disana juga terdapat sekolah SD sampai SMP + tower BTS telekomunikasi.

Pulau Cempa

Pulau Cempa

Perut mulai mengeluarkan suara yang khas, tapi perjalan belum nampaknya masih jauh. Wait and see mode on terlihat dari kejauhan disebelah kiri kapal adalah Gunung Daik yang berada di Pulau Lingga. Yang artinya pelabuhan Jagoh jaraknya sudah semakin dekat. Laju kapal pun dikurangi dan secara perlahan kapal mulai bersandar di pelabuhan Jagoh, Dabo Singkep. Angka di jam tangan menunjukan angka 14.02 wib dan dengan kecepatan rata-rata kapal 51 km per jam. Continue reading

Seruntulan ke Dabo di Pulau Singkep, Lingga, Kepulauan Riau [Part 1]

Berawal dari bincang-bincang mau kemana liburan lebaran tahun 2013 yang agak sedikit jumlah harinya itu. Setelah melalui perbincangan yang sangat alot, akhirnya Dabo, Pulau Singkep, Kabupaten Lingga, Provinsi Kepulauan Riau terpilih untuk menjadi tujuan seruntulan kali ini.

Daratan Dabo Singkep

Daratan Dabo Singkep

Sekilas Dabo

Pulau Singkep merupakan pulau paling selatan dari Kepulauan Riau yang berpusat di Dabo. Sebuah tempat yang terpencil yang akan membuat kita serasa kembali ke alam. Karena jika berada di pulau tersebut kita akan bebas dari hiruk pikuk kehidupan kota, kemacetan lalu lintas, tingkat kriminalitas yang tinggi dan lain sebagainya. Oleh karena itu merupakan tempat yang cocok untuk menghilangkan stress…

Dabo dalam Kep Riau

Dabo dalam Kep Riau

Dabosingkep sebagai ibukota kecamatan Singkep pernah dikenal sebagai “kota timah” selain Pangkal Pinang (Bangka) dan Tanjung Pandan (Belitung). Kehadiran perusahaan penambangan timah selama sejak 1812 – 1992 (direct atau indirect) telah meninggalkan infrastruktur yang sekarang menjadi aset Pemda setempat dan departemen teknis seperti bandara, pelabuhan laut, jalan raya, prasarana listrik, air minum, telekomunikasi, rumah sakit, bangunan bank, perkantoran perusahaan timah, unit-unit bangunan perumahan karyawan, dan sebagainya.

Bandara Dabo dapat didarati pesawat jenis Fokker-27, sedangkan ada dua (2) pelabuhan laut yaitu pelabuhan Jagoh dan pelabuhan Dabo yang telah mengalami renovasi dari anggaran APBN , dengan harapan dapat disinggahi oleh kapal-kapal ukuran menengah dari Jakarta, Bangka menuju Batam atau Tanjung Pinang. Sedang fasilitas komunikasi dengan kode area 0776 sudah menyediakan kontak Saluran Langsung Jarak Jauh (SLJJ).  Continue reading

Eksplor Pulau Benan, Lingga, Kepulauan Riau

Pulau Benan, Lingga

Pulau Benan, Lingga, Kepulauan Riau

Apa yang ada dipikiran kamu apabilan membaca dua kalimat: Kepulauan Riau ? Yup, suatu wilayah yang terdiri dari beberapa pulau. Kepulauan Riau adalah salah satu provinsi di bagian barat Indonesia yang berbatasan langsung dengan negara tetangga. Bicara kepulauan pasti beberapa pulau yang menyimpan keindahan bahari.

Iya, Pulau Benan merupakan salah satu pulau di wilayah Kabupaten Lingga Provinsi Kepulauan Riau yang mempunyai potensi wisata bahari. Konon katanya, disana juga masih terdapat terumbu karang yang sangat indah. Pulau Benan terdapat di tenggara Dabo, ibukota kabupaten Lingga.

Beberapa waktu yang lalu saya mendapat informasi paket wisata Tour De Benan seharga Rp 150.000,- / orang yang diselenggarakan oleh Dinas Pariwisata Kabupaten Lingga. Sangat murah kan? Pastinya, karena kegiatan tersebut disubsidi oleh pemda setempat.

Jum’at, 31 Mei 2013 saya sudah checklist barang apa saja yang akan dibawa. Mulai dari GPS, camera pocket, charger, masker, snorkel, dry bag, daypack, pakaian, alat mandi, sun block dan beberapa makanan ringan.

Montoran

Montoran

Tepat pukul 8.00 hari Sabtu, 1 Juni 2013 kami mulai bergerak menuju pelabuhan Tanjung Punggur dengan menumpang sepeda motor yang telah berusia 20 tahun itu. Sedikit melipir dulu ke arah Batam Center untuk beli koran Batam Pos edisi minggu lalu. Lanjut, sampai di SPBU KDA kami mampir untuk “nyetok” rupiah demi memenuhi keperluan alat jual beli disana. Karena sudah dipastikan disana tidak terdapat mesin ATM.

PLTU

PLTU

Beberapa ratus meter dari pelabuhan Tanjung Punggur tak lupa kami mengambil gambar dengan background pembangkit listrik tenaga batu bara.

Yaaaa, dianggap lumayan deh hasil gambarnya. Tepat pukul 9.20 wib kami tiba di pelabuhan Tanjung Punggur. Karena belum pernah menginapkan sepeda motor disana, so pasti kami sempat bingung parkir inap motor ada disebelah mana.

Ketemu parkiran motor, nyantolin helm dan langsung dikasih karcis parker + harus bayar dimuka. Berjalan kearah pintu masuk pelabuhan para penjaga loket pun saling berteriak untuk menawarkan tiket dengan masing-masing perusahaannya. Mampir ke loket retribusi pelabuhan untuk bayar 2 orang (tapi lupa berapa ya biaya retribusi per orangnya).

Pelabuhan Tg Punggur

Pelabuhan Tg Punggur

Walaupun baru pertama kali masuk pelabuhan Tanjung Punggur (padahal udah 14 bulan hidup di Batam) kamu pun belagak tau aja. Celingak-celinguk nampaknya masih belum dating peserta tour de Benan yang lainnya.

Makin siang makin ramai peserta trip nya cuy. Tapi kok sudah jam 10 siang belum ada tanda-tanda dari panitia untuk sekedar briefing atau apa kek. Gelisah melanda beberapa peserta trip karena sampe jam 11.30 pun belum ada penampakan kapal dan pastinya PIC Tanjung Punggur pun gak bisa dihubungi. Setelah telepon Amril PIC Tanjung Pinang ternyata beliau juga kaget kalau rombongan Tanjung Punggur belum dijemput kapal. Akhirnya dapat kabar yang pasti dari beliau kalau kapal untuk jemput kita itu rusak dan sekarang lagi diperbaiki kerusakanya. Curiga saya sih kapal untuk jemput rombongan Tanjung Pinang dan Tanjung Punggur Cuma 1.

Speed Boat

Speed Boat

Angka di jam tangan udah bertuliskan 12.35 yang artinya udah molor 2,5 jam. Kapal pun muncul dan pasti saling berebutan masuk (pesertanya over kuota). Langsung sempal-sempil dan dapat tempat duduk di bagian depan. Sepintas kursi penumpangnya mirip kuris bus AC yang berkeliaran di Jakarta.

Nangkring di atap

Nangkring di atap

Duduk manis, merem sejenak dan melek lagi. Nengok jam tangan udah jam 14.22 wib aja. Jalan-jalan ke bagian belakang kapal, ternyata di bagian paling belakang ada tempat duduk tanpa AC. Dan dibelakangnya lagi ada tangga, pas ditengok ke atas waaah ternyata banyak juga orang-orang yang duduk di atas sambil nikmatin kepulauan Riau secara langsung. Tentunya kami pun ikutan nangkring diatas. Continue reading